Breaking News

Apel Kesiapsiagaan Hadapi Bencana Hidrometeorologi di Kabupaten Tasikmalaya

Singaparna I Kab.Tasik - Qjabar.com

Penjabat sementara (Pjs) Bupati Tasikmalaya, Dr. Hening Widiatmoko, MA, didampingi Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) menggelar Apel Kesiapsiagaan menghadapi Bencana Alam (Hidrometeorologi), bertempat di halaman Sekretariat Daerah Kabupaten Tasikmalaya, Provinsi Jawa Barat, beberapa hari lala Senin (09/11/2020).

Pelaksanaan apel tersebut melibatkan gabungan unsur BPBD, Satpol PP Damkar, SAR, TNI, Polri, PMI, dan relawan.

Pada kesempatan itu, Pjs Bupati memeriksa kesiapan personel, peralatan dan penggunaan teknologi yang akan digunakan untuk menghadapi bencana hidrometeorologi. Baik peralatan saat penanggulangan bencana maupun untuk pemulihan pasca bencana. Seperti mobil, alat berat, perahu dan dapur umum.

Dikatakan Widiatmoko, apel siap siaga ini merupakan upaya preventif dalam menghadapi dan penanggulangan bencana.

“Sekarang ini, pola penanganan bencana sudah bergeser dari responsif ke preventif. Apa yang kita lakukan sekarang ini merupakan upaya preventif. Harapannya, penanganan bencana akan lebih mudah, lebih murah dan meminimalisir kerugian. Juga lebih mudah memetakan dan mengevaluasi jika terjadi bencana,” imbuhnya.

Dalam upaya kesiapsiagaan ini pula, Pjs Bupati meminta kepada seluruh OPD, lintas sektor, TNI, POLRI dan relawan untuk terus berkoordinasi terkait potensi dan kejadian bencana.

“Kabupaten Tasikmalaya memiliki wilayah yang luas dengan kondisi alam yang memiliki berbagai sumber daya dan potensi unggulan, namun disisi lain posisinya berada dalam wilayah yang memiliki kondisi geografis, geologis, hidrologis, dan demografis yang rawan terhadap terjadinya bencana. Bencana alam di Tasikmalaya ini sangat sering terjadi, seperti longsor dan jalan putus. Potensi bencana itu sangat banyak, makanya koordinasi antar sektor harus lebih intens lagi,” ujarnya.

Menurutnya, indeks risiko bencana Indonesia yang dikeluarkan oleh Badan Penanggulangan Bencana (BNPB) Tahun 2018, Kabupaten Tasikmalaya menempati peringkat ke -33 Nasional dari 494 Kabupaten/Kota di Indonesia, dengan nilai indeks risiko 203.1 dengan kelas risiko tinggi.

Dalam upaya penanggulangan bencana, lanjut Widiatmoko, meminta agar SOP penanggulangan bencana disampaikan ke semua pihak terkait, bahkan sampai ke desa-desa.

“Apel Kesiapsiagaan Penanggulangan Bencana Tahun 2020 Kabupaten Tasikmalaya pada hari ini bertujuan meningkatkan kesadaran seluruh elemen masyarakat terhadap musibah bencana yang juga menjadi ancaman baik bagi stabilitas Pemerintahan Daerah maupun Nasional,” pungkasnya.


Reporter:Janur

Sumber : Diskominfo Kab. Tasikmalaya

2 komentar:

  1. Aplikasi PROLIKE kami membantu selebritas pedagang Internet besar meningkatkan popularitas dan membutuhkan anda untuk membantu kami dalam nge-Like. Aplikasi kami memberi anda keuntungan
    dan satu penyelesaian. Setiap komisi Rp2.800-RP3.200 lebih banyak tugas yang anda lakukan lebih banyak uang yang anda dapatkan sehari dengan mudah.
    Apakah anda tertarik menghasilkan uang bersama kami?

    silakan hubungi whatsapp
    +62 85247052029



    masukan kode promo nya 444301

    BalasHapus
  2. Aplikasi PROLIKE kami membantu selebritas pedagang Internet besar meningkatkan popularitas dan membutuhkan anda untuk membantu kami dalam nge-Like. Aplikasi kami memberi anda keuntungan
    dan satu penyelesaian. Setiap komisi Rp2.800-RP3.200 lebih banyak tugas yang anda lakukan lebih banyak uang yang anda dapatkan sehari dengan mudah.
    Apakah anda tertarik menghasilkan uang bersama kami?

    silakan hubungi whatsapp
    +62 85247052029



    masukan kode promo nya 444301

    BalasHapus