Breaking News

Perluasan Ganjil Genap Menyambut Asean Games 2018 Berlaku Hari Ini Pelanggaran Sudah Bisa Di Tindak Penilangan

Jakarta - Qjabar.com

Perluasan sistem ganjil-genapdi DKI Jakarta berlaku mulai hari ini, 1 Agustus 2018. Peraturan Gubernur berkaitan dengan aturan itu sudah diteken Gubernur DKI Jakarta Anies  Baswedan.

 Aturan itu berlaku mulai pukul 06.00 WIB hingga pukul 21.00 WIB setiap hari yaitu dari Senin sampai Minggu. Dengan berlakunya aturan tersebut maka Polda Metro Jaya dapat menilang para pelanggarnya.

 Sanksi bagi pelanggar aturan ganjil-genap diatur dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Denda maksimal bagi para pelanggar Rp 500 ribu

Lokasi perluasan sistem itu meliputi: 1. Jalan S Parman-Jalan Gatot Subroto-Jalan MT Haryono-Jalan DI Panjaitan-Jalan Ahmad Yani-Simpang Coca Cola/Perintis Kemerdekaan Cempaka Putih.  2. Arteri Pondok Indah, mulai Simpang Kartini sampai Simpang Kebayoran Baru. 3. Jalan HR Rasuna Said. 4. Jalan Benyamin Sueb, Kemayoran.

 Namun sejumlah rambu tampak belum dipasang. Menurut Kakorlantas Polri Irjen Royke Lumowa, para pelanggar aturan tersebut titik-titik yang belum dipasangi rambu tidak akan ditilang. Di sisi lain, rute alternatif tetap diberikan agar warga Ibu Kota tetap bisa beraktivitas.

Berikut jalur alternatifnya: 1. Jalan Perintis Kemerdekaan-Jalan Suprapto-Jalan Salemba Raya-Jalan Matraman, dan seterusnya. 2. Jalan Pasar Minggu-Jalan Soepomo-Jalan Saharjo-Jalan Casablanca-Jalan KH Mas Mansyur, dan seterusnya. 3. Jalan RE Martadinata-Jalan Danau Sunter Barat-Jalan HBR Motik-Jalan Gunung Sahari, dan seterusnya.

4. Jalan Kwitang-Jalan Gunung Sahari, dan seterusnya. 5. Jalan RA Kartini-Jalan Ciputat Raya. 6. Jalan Akses Tol Cikampek-Jalan Sutoyo-Jalan Dewi Sartika (arah utara) atau Jalan Akses Tol Cikampek-Jalan Sutoyo-Jalan Dewi Sartika-Jalan Raya Kalibata-Jalan Pasar Minggu-Jalan Soepomo-Jalan Casablanca, dan seterusnya (arah barat).

Meski demikian, kepolisian menyebut penindakan yang dilakukan tidak selalu berupa tilang. Teguran masih dapat diberikan petugas kepolisian tergantung situasi di lapangan.

Jurnalis.(Maskuri)

Tidak ada komentar